Harga Bitcoin Bakal Sentuh Rp 7,7 Miliar saat Siklus Kripto

Dalam laporan Bloomberg baru-baru ini, disebutkan kenaikan harga bitcoin hingga lebih dari USD 42.000 atau setara Rp 651,5 juta (asumsi kurs Rp 15.513 per dolar AS) hanyalah awal dari siklus super kripto baru.

Dilansir dari Coinmarketcap, Selasa (5/12/2023), kenaikan baru-baru ini akan mendorong mata uang kripto terbesar di dunia ini menjadi lebih dari USD 500.000 atau setara Rp 7,7 miliar.

Menurut Bloomberg, para pendukung teori ini berpendapat Bitcoin mewakili tatanan moneter baru yang memikat Wall Street dan memicu “rasa euforia” dalam komunitas aset digital.

Kinerja harga Bitcoin yang luar biasa dalam beberapa bulan terakhir mengejutkan banyak orang, karena mata uang kripto ini membukukan kenaikan bulanan tiga kali berturut-turut, termasuk 11 persen lagi pada Desember.

Antusiasme seputar kenaikan harga Bitcoin telah menghasilkan prediksi optimis mengenai kenaikan lebih lanjut, seringkali berdasarkan intuisi atau analisis teknis.

Mata uang kripto ini telah mengalami kebangkitan harga yang signifikan pada 2023, dengan nilainya melonjak lebih dari 150 persen sejauh ini.

Pengamat pasar mengaitkan lonjakan ini dengan meningkatnya antisipasi terhadap potensi persetujuan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin untuk diperdagangkan di Amerika Serikat.

Berdasarkan laporan tersebut, prospek ETF telah menimbulkan kegembiraan dalam industri. CEO Coinbase Brian Armstrong berpendapat Bitcoin mungkin menjadi kunci untuk memperluas peradaban Barat.

Peluncuran ETF berbasis Bitcoin yang telah lama ditunggu-tunggu di Amerika Serikat bertujuan untuk memfasilitasi akses yang lebih mudah terhadap mata uang kripto bagi pengelola uang, yang berpotensi menarik miliaran dolar investasi baru ke dalam ruang tersebut.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Bitcoin Sempat Sentuh Rp 649,8 Juta, Lanjutkan Reli Terbesar pada 2023


Sebelumnya diberitakan, Bitcoin lanjutkan penguatan dan berhasil mencapai USD 42.000 atau setara Rp 649,8 juta (asumsi kurs Rp 15.473 per dolar AS) memperluas reli token digital terbesar ini hingga lebih dari 150 persen tahun ini.

Dilansir dari Yahoo Finance, Selasa (5/12/2023), Bitcoin terakhir berada pada level ini pada April 2022, sebelum keruntuhan stablecoin TerraUSD yang mempercepat penurunan aset digital senilai USD 2 triliun atau setara Rp 30.946 triliun. Harga tersebut berada di jalur kenaikan tahunan terbesar sejak 2020.

Token yang lebih kecil seperti Ether dan Dogecoin juga terdorong lebih tinggi. Bitcoin Cash melonjak 11 persen dan ukuran 100 koin kripto terbesar bertambah lebih dari 5 persen. Kemajuan luas mata uang kripto terjadi bahkan ketika pasar saham beragam, dengan indeks acuan di Tiongkok dan Hong Kong merosot.

Investor semakin yakin Federal Reserve (The Fed) telah selesai menaikkan suku bunga seiring dengan meredanya inflasi, sehingga mengalihkan fokus pada kemungkinan penurunan suku bunga acuan pada tahun depan. Perubahan latar belakang ini telah memicu reli di pasar global dan menghidupkan kembali minat spekulatif terhadap aset digital.

Industri kripto juga sedang menunggu hasil permohonan dari perusahaan seperti BlackRock Inc. untuk memulai ETF Bitcoin spot AS yang pertama. Bloomberg Intelligence mengharapkan sejumlah produk ini mendapatkan persetujuan Komisi Sekuritas & Bursa pada bulan Januari.

Kebangkitan Bitcoin dari kehancuran kripto 2022 telah melewati tindakan keras AS yang menempatkan Sam Bankman-Fried di balik jeruji besi karena penipuan di FTX dan menyerahkan laporan rap dan denda besar kepada bursa kripto terkemuka Binance dan pendirinya Changpeng Zhao.

Harga Kripto pada 5 Desember 2023


Sebelumnya diberitakan, harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang beragam pada Selasa (5/12/2023). Mayoritas kripto jajaran teratas terpantau masih berada di zona hijau

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) masih menguat 4,80 persen dalam 24 jam dan 13,01 persen sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 41.885 atau setara Rp 648,4 juta (asumsi kurs Rp 15.482 per dolar AS).

Ethereum (ETH) turut menguat. ETH naik 1,04 persen sehari terakhir dan 10,13 persen sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level Rp 34,43 juta per koin.

Kripto selanjutnya, Binance coin (BNB) kembali menguat. Dalam 24 jam terakhir BNB naik 1,20 persen dan 2,18 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga Rp 3,58 juta per koin.

Kemudian kripto Cardano (ADA) kembali berada di zona hijau. ADA menguat 1,16 persen dalam 24 jam terakhir dan 7,21 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level Rp 6.220 per koin.

Harga XRP


Adapun Solana (SOL) masih perkasa. SOL naik 4,45 persen dalam sehari dan 11,28 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level Rp 941.484 per koin.

XRP terpantau kembali berada di zona hijau. XRP naik 0,56 persen dalam 24 jam dan 3,46 persen sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga Rp 9.631 per koin.

Koin Meme Dogecoin (DOGE) masih perkasa. Dalam satu hari terakhir DOGE naik 4,09 persen dan 14,49 persen sepekan. Ini membuat DOGE diperdagangkan di level Rp 1.382 per token.

Harga kripto hari ini stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC) sama-sama menguat 0,01 persen. Hal tersebut membuat harga keduanya masih bertahan di level USD 1,00

Sedangkan Binance USD (BUSD) menguat 0,01 persen dalam 24 jam terakhir, membuat harganya masih berada di level USD 1,00.

Adapun untuk keseluruhan kapitalisasi pasar kripto hari ini berada di level USD 1,55 triliun atau setara Rp 23.997 triliun.


Sumber : Liputan6.com

Perhatian!!!
Managemen PT. Rifan Financindo Berjangka (PT RFB) menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk lebih berhati-hati terhadap beberapa bentuk penipuan yang berkedok investasi mengatasnamakan PT RFB dengan menggunakan media elektronik ataupun sosial media. Untuk itu harus dipastikan bahwa transfer dana ke rekening tujuan (Segregated Account) guna melaksanakan transaksi Perdagangan Berjangka adalah atas nama PT Rifan Financindo Berjangka, bukan atas nama individu.